Lucky Ariatami

I am the luckiest person in the whole wide Me.

Analisis Sekuen pada Cerpen Sejak Porselen Berpipi Merah itu Pecah

diposting oleh ariatamilucky-fib12 pada 06 April 2013
di Sastra Indonesia - 0 komentar

Analisis sekuen pada cerita pendek berjudul “Sejak Porselen Berpipi Merah itu Pecah” karya Intan Paramaditha.*

Penceritaan (discourse):

1. Keadaan rumah sejak porselen berpipi merah itu pecah

1.1  Keadaan rumah tua yang masih terawat

1.2  Keadaan rumah yang dibuat bersih dan rapi, meski bocor di sana-sini

1.3  Bapak yang belum mengumpulkan uang untuk perbaikan

1.4  Ibu yang berinisiatif untuk mempercantik rumahnya

1.4.1  Ibu memeriksa taplak, ubin, dan toples kue di ruang tamu

1.5  Si Manis yang tetap makan dari piringnya

2. Rutinitas Ibu

2.1  Ibu menyeduh minuman di pagi hari

2.1.1 Ibu menyeduh kopi hitam untuk Bapak dan teh untuk dirinya sendiri

2.1.2 Ibu melamun melihat dalam pekatnya kopi

2.2  Ibu menentukan menu makanan

2.2.1 Ibu bisa memilih yang tidak mahal, tapi selalu berganti menu

2.3  Ibu menggosok noda pada piring kotor

3. Rutinitas Bapak

3.1 Bapak sarapan sambil membaca koran

3.2 Bapak menghabiskan waktu di ruang kerja

3.3 Bapak banyak membaca sejak pensiun

3.3.1 Bapak suka membaca kisah sukses tokoh, buku kesehatan alternatif, buku tentang tanaman

3.3.2 Ingatan tentang Bapak yang hobi menanam

         3.3.2.1 Bagi Bapak merawat tanaman adalah memupuk harapan

4. Aktivitas Bapak dan Ibu

4.1  Di pagi hari

4.1.1 Bapak duduk di meja makan sambil membaca koran

4.1.2 Ibu menawari Bapak pisang goreng

4.1.3 Ibu sibuk di dapur

4.2  Di siang hari

4.2.1 Ibu menawari Bapak makan siang

4.2.2 Bapak makan sendiri karena Ibu sudah makan duluan

4.3  Di sore hari

4.3.1 Ibu membereskan majalah di kolong meja

4.3.2 Ibu mendengar televisi

4.4  Di malam hari

4.4.1 Bapak tidur lebih awal

4.4.2 Ibu mengadakan inspeksi sebelum tidur

5. Ingatan tentang keadaan boneka cantik (porselen berpipi merah)

5.1 Keadaan cenderamata di atas peti kayu di ruang tamu

5.1.1 Terdapat rumah-rumahan berkincir dari Belanda yang didapat dari mantan atasan Bapak

5.1.2 Terdapat cawan berukir dari Thailand yang diperoleh dari tetangga

5.1.3 Terdapat Yin Yin, porselen berpipi merah dari Cina

5.2 Asal-usul Yin Yin

5.2.1 Yin Yin hadiah dari Ardi, keponakan Bapak dan Ibu

5.2.2 Kedekatan Ardi dengan Bapak dan Ibu

6. Keelokan Yin Yin

6.1 Jari tangan Yin Yin yang halus dan mungil

6.2 Kaki Yin Yin yang cantik namun terbebat dalam sepatu

6.3 Sepasang mata almon mungil Yin Yin

6.4 Kulit terang, pipi merah, dan bibir berbentuk hati Yin Yin

6.5 Senyum Yin Yin

7. Saat Ibu menemukan Yin Yin yang pecah

 7.1 Hati Ibu yang sedih

 7.2 Si Manis yang memecahkannya

 7.3 Ibu menemukan benang wol Si Manis

8. Kesedihan Bapak dan Ibu

8.1 Andai Yin Yin dicuri

8.1.1 Mungkin tubuh Yin Yin masih utuh

8.1.2 Mungkin seseorang akan membeli Yin Yin

8.1.3 Mungkin seseorang akan menjadikan Yin Yin pajangan

8.2 Keadaan Yin Yin ketika Ibu menemukannya

8.2.1 Kepala Yin Yin terpisah dari tubuhnya

8.2.2 Kaki Yin Yin yang bersepatu beludru terpisah dari tubuhnya

9. Bapak berusaha memperbaiki Yin Yin

9.1 Banyak serpihan yang tidak bisa direkatkan kembali

9.2 Punggung Yin Yin bolong

9.3 Yin Yin kembali diletakkan di tempatnya

9.4 Yin Yin dimasukkan ke dalam laci tertutup

10.  Ingatan tentang asal-usul Si Manis

10.1 Kelakuan Ibu Si Manis, Si Brandal

10.1.1 Si Brandal sering kelayapan dan mencuri ikan

10.1.2 Ibu butuh kucing karena rumahnya penuh tikus

10.1.3 Suara Si Brandal saat kawin memekakkan telinga

10.1.4 Si Brandal pelacur murahan

10.1.5 Si Brandal mempunyai banyak anak di mana-mana

10.2 Ketika Si Manis lahir

        10.2.1 Si Manis belang tiga

        10.2.2 Kucing belang tiga membawa keberuntungan

        10.2.3 Ibu dan Bapak memelihara Si Manis

10.3 Kelakuan Si Manis

        10.3.1 Si Manis selalu menangkap tikus

        10.3.2 Si Manis tahu di mana harus buang air

10.4 Nasib Si Manis setelah pecahnya Yin Yin

        10.4.1 Si Manis mendapat perlakuan yang getir

        10.4.2 Si Manis divonis ekskomunikasi

        10.4.3 Si Manis masih makan dari piringnya

        10.4.4 Jatah makan Si Manis tidak berkurang

        10.4.5 Ibu dan Bapak tidak pernah berbicara lagi pada Si Manis

        10.4.6 Si Manis mati rasa

11.  Kunjungan Ardi setelah pecahnya Yin Yin

11.1 Ardi memberi Ibu sebuah kado

11.1.1 Ibu membuka kado dengan gembira

11.1.2 Senyum Ibu muncul tersamar

11.1.3 Ibu mendapatkan hadiah boneka Cina laki-laki

11.2 Ibu teringat Yin Yin

        11.2.1 Boneka laki-laki takkan suka Yin Yin yang pecah

        11.2.2 Ibu dan Bapak kecewa

11.3 Ardi bertanya mengapa Ibu sedih

11.4 Ibu menceritakan kejadian jatuhnya Yin Yin

11.5 Ardi tertawa

        11.5.1 Ardi menghibur Ibu

        11.5.2 Ardi hendak membelikannya boneka yang baru

11.6 Kegembiraan Bapak dan Ibu

        11.6.1 Yin Yin dikeluarkan dari laci

        11.6.2 Yin Yin diletakkan di atas peti sampai penggantinya datang

12. Menghilangnya Si Manis

12.1 Tidak ada yang peduli kepada Si Manis

12.2 Seorang tetangga melihat Si Manis menggelandang

13. Si Manis teringat piring makannya

13.1 Si Manis teringat Ibu dan Bapak

13.2 Si Manis teringat rumah tuanya

13.3 Si Manis teringat Yin Yin

13.3.1 Si Manis ingin membela diri

13.3.2 Yin Yin yang ingin terjun dan bunuh diri

13.3.3 Yin Yin yang tidak suka dipajang

13.3.4 Yin Yin tak suka kakinya dibebat


Cerita (story):

  1. Keadaan rumah sejak porselen berpipi merah itu pecah
  2. Aktivitas Bapak dan Ibu
  3. Ingatan tentang Yin Yin (porselen berpipi merah)
  4. Ingatan saat Ibu menemukan Yin Yin yang pecah oleh Si Manis
  5. Ingatan tentang asal-usul Si Manis
  6. Kunjungan Ardi setelah pecahnya Yin Yin
  7. Menghilangnya Si Manis

 

Bagan Kausalitas:

            4

            |

1 - 2 - 3 - 6 - 7

            |

            5

 

*Cerpen "Sejak Porselen Berpipi Merah itu Pecah" terdapat dalam kumpulan cerpen Sihir Perempuan atau dapat diakses dalam arsip Koran Tempo.

Tinggalkan Komentar

Nama :
E-mail :
Web : tanpa http://
Komentar :
Verification Code :   
   

Blogroll

Arsip

Goodreads

Pengunjung

    91.894